PENERBIT: Sampah San Francisco

 John Chappell, kiri, dan saudaranya Chris berlari di Pantai Golden Gate di San Francisco, Selasa, ... John Chappell, kiri, dan saudaranya Chris berlari di Pantai Golden Gate di San Francisco, Selasa, 19 Juli 2022. (AP Photo/Godofredo A. Vásquez)

Unta, kata pepatah lama, adalah kuda yang dirancang oleh panitia. Pelajaran dari pengamatan itu mungkin juga berlaku untuk upaya San Francisco untuk menemukan kembali tempat sampah yang sederhana.

Setahun yang lalu, kami menyoroti kepada pembaca bagaimana politisi progresif di City by the Bay siap mengeluarkan $20.000 untuk prototipe tempat sampah yang lebih menarik yang seharusnya tidak terlalu rentan terhadap ... katakanlah, gangguan tunawisma. Ada juga keluhan bahwa banyak dari 3.000 wadah kota dalam keadaan meluap terus-menerus, menciptakan kekacauan.



Ironisnya, pada tahun 2007, Gavin Newsom — saat itu walikota, sekarang gubernur negara bagian — membuang sepertiga dari tong sampah kota dalam upaya mempercantik.



Hanya empat tahun setelah proyek berat ini dimulai, San Francisco Chronicle melaporkan bahwa enam desain berbeda akhirnya diuji di trotoar kota, beberapa di antaranya berharga 'sedikit' masing-masing $12.000. Warga diminta untuk menggunakan ponsel cerdas mereka untuk mengambil 'kode QR tempat sampah sehingga Anda dapat menyelesaikan kuesioner delapan item tentang apakah tempat sampah itu secara efektif melakukan tugasnya sebagai tempat sampah,' surat kabar alternatif SFist melaporkan bulan lalu.

The Chronicle melaporkan bahwa setiap model – dengan nama seperti Salt and Pepper, Slim Silhouette dan BearSaver – akan menjalani uji coba di dua lokasi berbeda. Program percontohan ini akan berlangsung selama 60 hari dan menelan biaya $537.000. Kaleng yang menang, bahkan ketika diproduksi massal, diperkirakan menelan biaya sebanyak $3.000. Tetapi apa artinya beberapa dolar ketika Anda menghabiskan uang orang lain?



“Kita perlu memiliki tempat sampah yang berfungsi untuk kota San Francisco,” kata manajer proyek kota Lisa Zhuo dalam sebuah video yang mengumumkan prototipe. “Kami mencoba membuat satu desain. Jika tong sampah ini dapat berfungsi seperti yang dirancang, itu akan menyelamatkan kita dalam jangka panjang.” Birokrat lokal lainnya mengatakan kepada The Associated Press, “Kami tinggal di kota yang indah, dan kami ingin (tempat sampah) berfungsi dan hemat biaya, tetapi harus indah.”

Sayangnya, AP melaporkan pekan lalu bahwa hanya dalam beberapa minggu setelah diluncurkan, beberapa prototipe “telah ditandai dengan grafiti oranye dan putih. Yang lain sudah menunjukkan noda tetesan dari peminum kopi yang tidak pengertian atau telah menarik pembuangan, dengan orang-orang meninggalkan lemari kamar mandi yang bobrok dan kantong plastik penuh dengan botol anggur kosong di sebelahnya.”

Apakah itu kembali ke papan gambar untuk pejabat kota? Atau sudah waktunya untuk mengalihkan perhatian mereka untuk memperluas tim 'patroli kotoran' kota, yang membersihkan trotoar yang ternoda oleh kotoran manusia? Konsekuensi yang tidak diinginkan dan merusak dari pemerintahan progresif tidak pernah berhenti.